Peristiwa

Demo KPK, Gagak Minta Audit Harta Kekayaan Bupati, Wakil Bupati & Sekda Ogan Ilir Sumsel

google.com, pub-5445025501323118, DIRECT, f08c47fec0942fa0

Komeringonline, Jakarta – Sejumlah pemuda mengatasnamakan Gerakan Ganyang Koruptor (GAGAK) melakukan aksi demonstrasi di depan gedung merah putih Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kuningan, Jakarta Selatan, pada senin (3/7/2023).

Mereka meminta KPK turun ke Kabupaten Ogan Ilir (OI), Sumatera Selatan, yang dinilai sarat akan adanya praktek korupsi karena daerahnya tidak ada kemajuan signifikan namun kekayaan para pejabatnya semakin meningkat.

Menurut Rohim, selaku koordinator lapangan dalam aksi tersebut mengatakan bahwa Kabupaten Ogan Ilir seharusnya menjadi daerah yang cukup maju jika melihat kekayaan pejabatnya yang fantastis.

“Masyarakat di kabupaten OI yang kita cintai masih bertanya-tanya, mengapa daerahnya cukup tertinggal sementara kekayaan pejabatnya terus bertambah. Pejabatnya tambah kaya, masyarakatnya semakin sengsara,” kata Rohim dalam orasinya di depan gedung KPK.

“Kami minta KPK untuk atensi khusus ke Kabupaten Ogan Ilir. Jangan sampai para pejabat di sana menikmati kekayaannya tanpa memikirkan rakyat yang tengah berjuang untuk sanak keluarganya di sana. Kekayaan yang terus meningkat itu tentu tidak wajar, dan diduga kuat telah terjadi praktek korupsi di OI,” lanjut Rohim.

Terkait dugaan adanya harta tidak wajar pejabat di Kabupaten Ogan Ilir tersebut, pemuda asli Ogan Ilir itu juga meminta KPK mengusut harta kekayaan pucuk pimpinan pemerintahan seperti Bupati, Wakil Bupati dan Sekretaris Daerah.

“Sudah jelas. Bertambahnya harta kekayaan pejabat di tengah kemajuan daerah yang statis, bahkan miris, itu tidak wajar. Dalam hal ini KPK harus usut dan periksa aliran harta kekayaan Bupati Ogan Ilir Panca Wijaya Akbar, Wabup Ardani dan Sekda Muhsin Abdullah, yang tidak wajar,” jelas Rohim.

Selanjutnya, Rohim mengaku banyak mendapat laporan masyarakat terkait adanya proyek janggal yang ada di Ogan Ilir, hal itu tidak bisa dibiarkan oleh aparat penegak hukum seperti KPK.

“Sudah jadi perbincangan di masyarakat, dugaan adanya proyek janggal di OI. Hal ini tidak bisa didiamkan, KPK harus turun tangan dan memeriksa pejabat yang bermain-main dengan proyek di kabupaten ogan ilir,” tegas Rohim.

Facebook Comments

Related Articles

Check Also
Close
Back to top button