Home / Berita Tokoh / Politik Dan Hukum / Jika Korea Utara Tembakan Rudal Lagi Diplomasi AS-Korut Diambang Kehancuran

Jika Korea Utara Tembakan Rudal Lagi Diplomasi AS-Korut Diambang Kehancuran

Link Banner

Komline,Jakarta- Beberapa hari terakhir ini, Korea Utara telah meningkatkan pertarungannya dengan Amerika Serikat dan Korea Selatan, lebih jauh menyoroti peluang yang terlewatkan pada KTT Hanoi Februari yang bertujuan membawa perdamaian ke semenanjung Korea.

Laporan Kamis lalu menunjukkan bahwa “proyektil” diluncurkan dari situs uji Sino-ri di pantai barat Korea Utara, terbang sekitar 420 km. Jalur penerbangan dari jarak ini akan menunjukkan bahwa proyektil itu adalah rudal balistik jarak pendek (SRBM) Hwasong-6, yang telah dimiliki Utara selama beberapa waktu.

Pada 4 Mei, Korea Utara menguji coba rudal baru yang tampaknya merupakan versi SRBM Iskander buatan Rusia. Menurut 38 North, situs web analisis Korea Utara, kepentingan strategis rudal Iskander adalah kemampuan manuvernya dalam penerbangan dan ketinggian penerbangan yang relatif rendah, yang memungkinkannya menghindari sebagian besar sistem pertahanan rudal.

Baca Juga: Donald Trump Gandeng Rencana Saudi Cs Kucilkan Qatar

Dengan jangkauan sekitar 280 km, rudal Iskander jelas ditujukan untuk sasaran di Korea Selatan. 

Tes rudal terbaru adalah reaksi yang dapat diprediksi oleh rezim Kim terhadap kebuntuan diplomatiknya dengan Amerika Serikat. Eskalasi kecil adalah respons stok-dalam-perdagangan Korea Utara dalam situasi di mana ia berusaha untuk mengekstraksi konsesi dalam dinamika negosiasi yang tidak menguntungkan.

Bagaimana Gedung Putih merespons dari sini adalah pertanyaan terbuka. Setiap kali Korea Utara melukai AS dengan provokasi lain, itu mewakili kehilangan muka bagi Trump dan membuatnya lebih sulit baginya untuk memobilisasi dukungan domestik di AS untuk kembali ke meja perundingan.

Rudal jarak pendek Iskander adalah barang baru bagi gudang senjata rudal Korea Utara dan menunjukkan kerusakan yang bisa dilakukan Korea Utara terhadap Korea Selatan dalam skenario perang – ancaman terselubung yang merupakan sinyal klasik strategis Korea Utara.

Baca Juga: Presiden Jokowi Dinobatkan Pemimpin Paling Populer Di Dunia

Tes itu dilakukan atas dasar pidato Kim Jong Un kepada Majelis Rakyat Korea Utara pada bulan April, di mana ia mengindikasikan ia hanya akan menunggu sampai akhir tahun bagi AS untuk mengubah pendekatan diplomatiknya dan kembali ke negosiasi untuk perjanjian damai.

Sementara itu, tidak mengherankan untuk melihat lebih banyak uji coba rudal jarak pendek semacam ini dari Utara. Uji coba rudal jarak pendek secara teknis termasuk dalam janji Kim pada pertemuan puncak pertamanya dengan Trump di Singapura tahun lalu untuk tidak melakukan rudal balistik jarak jauh antar benua. Jika kita sampai pada tahun 2020 tanpa ada perubahan substantif dalam pendekatan administrasi Trump ke Korea Utara.

Kemungkinan akan berubah menjadi perilaku agresif Korea Utara di masa lalu – yang berarti lebih banyak uji coba nuklir, uji coba jarak jauh, rudal balistik antar benua (ICBM), meningkatkan produksi bahan fisil dan meningkatkan arsenal senjata nuklirnya.

Baca Juga: Ibu Kota Kedua Diluar Jawa Jokowi Pastikan Pusat Pemerintah Tetap Di Jakarta

Komentar: Kebuntuan nuklir baru-sama Korea Utara yang sama Jaminan keamanan khusus dari AS dan Cina bisa menjadi kunci dalam mengakhiri kebuntuan nuklir Korea Utara, kata Bennett Ramberg.

Ini dapat diprediksi dengan keyakinan yang wajar, karena Kim tidak memiliki banyak pilihan lain jika dia ingin bergerak maju dengan agenda modernisasi ekonominya. Singkatnya, Kim kemungkinan akan menempatkan modal “N” dan “P” pada “proliferasi nuklir” jika dia melihat pintu dibanting menutup pada proses KTT dengan Trump.

Menanggapi peluncuran rudal terbaru Pyongyang akhir pekan lalu dengan menunda program untuk memulangkan kembali perang Amerika yang tewas dari Korea Utara. Namun, Presiden AS Donald Trump mencoba mengecilkan tes dengan mengatakan dia tidak menganggapnya sebagai pelanggaran kepercayaan.

Dengan taruhan murah semua atau tidak sama sekali di Hanoi, Trump menjebak dirinya dalam sebuah kotak. Dia telah menyatakan keinginan pribadi yang kuat untuk mengamankan perjanjian dengan Kim.

Tetapi jika dia masih menginginkan kesepakatan, dia akan bekerja di sekitar posisi mereka yang tidak dapat didamaikan pada arti denuklirisasi. Artinya, Trump atau Kim harus berkedip.

Pada titik ini, hanya satu dari mereka yang memiliki ruang untuk berkompromi. Kim tidak dapat secara dramatis mengubah taktik dan melepaskan program nuklirnya, karena, dari sudut pandangnya, keamanan dan legitimasi rezimnya tergantung pada kepemilikan “bom” -nya. Akibatnya, AS pasti akan harus membuat sebagian besar konsesi jika proses ini ingin maju.

Baca Juga: Pabrik Baju Putri Trump Langgar Aturan

AS juga berada dalam posisi yang lebih baik untuk membuat konsesi karena superioritas nuklirnya yang luar biasa, postur pencegahannya yang efektif dan statusnya sebagai kekuatan global yang secara eksistensial tidak terancam seperti halnya Korea Utara.

Tetapi tentu saja ini bukan yang mereka harapkan Pencabutan beberapa sanksi oleh Presiden AS Donald Trump mengejutkan Korea Utara, kata komentator politik Korea Steven Borowiec. Pemerintahan AS sebelumnya tidak mau memikul beban ini. Trump punya.

Tetapi setiap kali Korea Utara menguji coba rudal, itu akan semakin melemahkan kemampuan Trump untuk membuat kesepakatan. Suara-suara yang bersaing dalam Gedung Putih adalah komplikasi lain. Kelompok garis keras seperti Penasihat Keamanan Nasional John Bolton berargumen untuk sikap “tekanan maksimum” terhadap Pyongyang, untuk menekan Korea Utara sampai Kim membuat konsesi.

Bagi mereka, kesepakatan apa pun dengan Korea Utara akan mewakili penjualan kepentingan AS. Korea Utara mengkritik Bolton.

Ketegangan terakhir membuat pemimpin Korea Selatan Moon Jae-in berebut untuk menyelamatkan proses perdamaian. Pemerintahnya mendesak AS untuk tetap melanjutkan hubungan dengan Korea Utara, terlepas dari provokasi rudal baru-baru ini. Moon telah menghabiskan modal politik yang sangat besar untuk melakukan rekonsiliasi dengan Korea Utara dan membawa perdamaian dan keamanan abadi ke semenanjung Korea.

Dan Blue House sangat menyadari bahwa perjanjian puncak yang dibangun dengan hati-hati pada tahun 2018 berjalan tertatih-tatih di ambang kehancuran. Tidak ada Olimpiade Musim Dingin yang kebetulan waktunya untuk menyediakan pemutus sirkuit untuk mencegah ketegangan meningkat, baik.

Kami sudah pernah ke sini sebelumnya. Ketika ketegangan terakhir mencapai puncaknya antara AS dan Korea Utara pada 2017, ancaman perang dari Washington berhasil membuka celah untuk kemungkinan baru. Namun, setelah kegiatan diplomatik yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun lalu, strategi ini tidak akan berhasil lagi. Jika AS mengejar “tekanan maksimum” terhadap Korea Utara sekarang, tidak ada tempat lain selain konflik. (cna.com)

Baca Juga: Pengancam Kematian Trump Didakwa 140 Tahun Penjara

(SN)

Link Banner

Check Also

HUT RI di Polres Metro Jakarta Pusat, Amanat Kapolri Tito Karnavian : Kita Berterima Kasih Kepada Pahlawan

Jakarta-Dalam rangka memperingati HUT ke-74 RI, ratusan anggota kepolisian Jakarta Pusat turut apel merayakan di …

%d bloggers like this: