Home / Kelakar Kito / Kelakar Kito : Cerito Wong Dusun Merantau Ke Jawo

Kelakar Kito : Cerito Wong Dusun Merantau Ke Jawo

Komline Berbagi Cerita

Diceritokan wong dusun ini wong duo nak merantau kejawo nak nyari gawean. Sebut bae namonyo..si Toyeb dan si Toleb

Toyeb : Nah leb kito ini nak merantau ke jawo kau dengarkan aku.
Taleb : yo..cak mano yeb
Toyeb : Nah kau dengarkan yo !!!, pesan buyot aku..tau kau buyot nenek aku,
pesannyo kalu nak selamat kito merantau ini, harus megang duo kato
Taleb : apo itu yeb
Toyeb : kato nyo itu, orak dan nggeh nah kau ingatkan itu!
( orak artinya Tidak dan nggeh artinya Ya )
Taleb : terus cak mano yeb aku megang kato apo ?
Toyeb : Nah kendak kau, cak ini be pertamo ini kau megang orak dulu..raso ke
Dulu aku jugo mak itu nak kurasokan dulu.
Taleb : yo sudah jadilah itu, berarti kau megang nggeh.
Toyeb : yo benarlah itu..ingatke, kalu wong jawo sano nanyo kau jawab itulah.
Taleb : yo. sudah jadilah itu payo kito berangkat.
Beberapa hari kemudian, tibalah si Toyeb dan si Taleb di jawa
Toyeb : Nah datang jugo akhirnyo kito di jawo, payo kito nyari rumah
makan
Taleb : lah payo ..yeb memanglah lapar nian perut ini. ( sambil mengingat kata
yang dipegangnya ).
Beberap menit kemudian tibalah di rumah makan.
Pelayan : arep mangan mas
Toyeb : nggeh
Pelayan : arep mangan mas
Taleb : orak..
Tidak lama kemudian pesanan si Toyeb pun datang,
Dan langsung di santap, sementara si Taleb masih menunggu. akhirnya si Toyeb selesai juga makan dia bertanya kepada Taleb
Toyeb : Leb ngapo kau dak makan
Taleb : Dak tau yeb tadi ado pelayan nanyo sesuai dengan pesan kau, kalu ado
yang nanyo, jawab kato yang kito pegang itu. ku jawab orak. Pelayan
itu langsung pegi sampai mak ini idak balek lagi. ( dengan nada yang
keras ).
Toyeb : yo sudahlah yeb kalu mak itu.
Keesokan harinya.

Taleb : Nah yeb, cobo hari ini aku pulo yang megang kato nggeh. Jangan
sampai aku dak makan lagi.
Toyeb : ye sudah kalu cak itu aku pulo megang kato orak..
Di pagi yang cerah mereka melanjutkan perjalanan untuk mencari pekerjaan..di
perjalanan mereka bertemu sekelompok geng yang lagi mencari mangsa…Toyeb dan Taleb sambil lewat melihat ke arah geng tersebut lalu geng tersebut bertanya.
Geng : ngopo kue ndlok-ndlok opo kue njalok kaplok ( mengapa kau melihat-
lihat apa kamu minta tampar)
Toyeb : Orak ( dengan spontan Toyeb menjawab )
Kemudian pertanyaan kedua di lontar lagi kepada Taleb
Geng : ngopo kue ndlok-ndlok opo kue njalok kaplok ( mengapa kau melihat-
lihat apa kamu minta tampar)
Taleb : nggeh ( dengan spontan Taleb menjawab )
Lalu sekelompok geng itu mengahampiri Taleb..dan……memukul Taleb sampai babak belur.
Demikian cerita yang saya sampaikan semoga bermanfaat
Pesan : jika kita hendak pergi ke suatu tempat yang belum pernah kita datangan
hendaknya kita mencari tahu dulu tata cara dan bahasa yang di pakai daerah
itu.

BURUNG CAMAR BURUNG CENDRAWASIH CUKUP SEKIAN DAN TERIMAKASIH

DARMAWANSAH (penulis)

Link Banner
Facebook Comments

Check Also

Harda Belly Fasilitasi Internet Gratis Untuk Pelajar di Desa Leuwidamar Kab. Lebak Dimasa Pandemi Covid-19

Komline, Leuwidamar– Aktifitas sekolah yang dialihkan ke rumah masing-masing siswa di setiap jenjang pendidikan sejak …

%d bloggers like this: