Home / Berita Tokoh / Kemenperin Tempa Agen Perubahan Era Industri 4.0

Kemenperin Tempa Agen Perubahan Era Industri 4.0

Link Banner Link Banner

Komline,Jakarta-Kementerian Perindustrian bersama Yayasan Upaya Indonesia Damai atau United in Diversity (UID) danTsinghua University telah menyelenggarakan program pendidikan dan pelatihan yang bertajuk CollectiveCreative Learning and Action for Sustainable Solution (Co-CLASS) dengan tema “The Fourth Industrial Revolution System Transformation”. Program strategis ini bertujuan untuk menyiapkan sumber daya manusia (SDM) kompeten dalam menghadapi perkembangan era industri 4.0.

 

“Guna mewujudkan visi Making Indonesia 4.0, pengembangan ekosistem industri 4.0 sangatlah penting. Program diklat ini telah berhasil menyatukan visi berbagai pemangku kepentingan sehingga membuka ruang inovasi dan kolaborasi yang lebih nyata,” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto dalam sambutannya ketika menutup program Co-CLASS angkatan pertama di Jakarta, Selasa (4/12).

 

Menperin menjelaskan, selain perlu penguasaan teknologi, SDM terampil jugaberperan penting dalam upaya menyukseskan implementasi industri 4.0. Sebab, melalui wawasan dan pengetahuan, akan dapat memahami peluang serta mampu menghadapi tantangan saat ini. Bahkan, mereka akan menjadi agen perubahan dalam mentransformasi ke arah ekonomi digital.

 

“Jadi, soft skills dalam hal pengembangan kemampuan pribadi dan kepemimpinan juga diperlukan untuk dapat mengambil keuntungan dari penerapan industri 4.0. Maka itu, materi program Co-CLASS memang dititikberatkan pada peningkatan kapasitas SDM dalam bidang inovasi dan entrepreneurship leadership untuk industri 4.0. Ini menjadi prototipe dan perlu dilanjutkan,” paparnya.

 

Airlangga menambahkan, salah satu langkah prioritas dan menjadi kunci implementasi dari peta jalan Making Indonesia 4.0 adalah membangun SDM berkualitas. Apalagi, Indonesia akan menikmati dominasi jumlah penduduk usia produktif pada 10 tahun ke depan. Bonus demografi ini diyakini dapat memacu pertumbuhan ekonomi nasional.

 

“Dalam menghadapi industri 4.0, China fokus dengan kecepatan, Jerman pada teknologi, serta Jepang dan Korea melalui skill. Sedangkan, Indonesia lebih memilih empowering human talents,” tegasnya. Oleh karenanya, Kemenperin semakin gencar menciptakan SDM kompeten sesuai kebutuhan pasar kerja saat ini melalui pelaksanaan pendidikan vokasi dari jenjang Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) hingga tingkat Politeknik yang mengsung konsep link and match dengan industri.

 

“Kami punya 9 SMK, 10 Politeknik, dan Akademi Komunitas yang telah menggunakan dual system, yakni 30 persen teori dan 70 persen praktik. Hampir semua lulusannya terserap kerja sebelum wisuda. Untuk itu, Co-CLASS ini juga bisa menjadi contoh dalam mencetak SDM yang literate dengan ekonomi digital,” imbuhnya. Apalagi, Indonesia butuh 17 tenaga kerja yang tidak “buta” teknologi digital di tahun 2030.

 

Berdasarkan survei McKinsey, peluang ekonomi digital akan meningkatkannilai tambah terhadap produk domestik bruto (PDB)Indonesia sebesar200 miliar dollar AS pada tahun 2030. Selain itu, dengan implementasi industri 4.0, diyakini pula mampu mendongkrak pertumbuhan ekonomi sekitar 1-2 persen.

 

“Aspirasi besar Making Indonesia 4.0 adalah menjadikan Indonesia masuk dalam jajaran 10 negara yang memiliki perekonomian terkuat di dunia pada tahun 2030,” ungkap Menperin. Sasaran tersebut, bisa tercapai dengan peningkatan kembali neto ekspor sebesar 10 persen, produktivitas naik dua kali lipat, dan anggaran riset mencapai dua persen dari PDB.

 

Sekretaris Jenderal Kemenperin Haris Munandar menyampaikan, program Co-CLASS angkatan pertama diikuti sebanyak 27 peserta, yang berasal dari kementerian dan lembaga, perusahaan industri, dan perguruan tinggi. Program ini wujud dari pelaksanaan Letter of Intent (LoI) antara Kemenperin dengan UID dan Tsinghua University yang telah ditandatangani pada Mei 2017 lalu.

 

Kegiatan Co-CLASSdimulai sejak Mei 2018 melalui berbagai lokakarya. “Mereka mendaptakan enam kali workshop, yang meliputi orientation workshop, foundation workshop, sensing workshop, deep-dive workshop, prototyping workshop dan final workshop sekaligus acara kelulusan,” terangnya.Dari program ini, ada aksi nyata yang muncul dari lima kelompok Co-CLASS untuk membuat prototipe solusi.

 

Haris menyebutkan, materi pembelajaran yang diberikan selama Co-CLASS berfokus pada peningkatan kapasitas pemimpin di era industri 4.0 dengan penekanan tentang sharing vision, membuat keputusan strategis, meningkatkan kesadaran dalam diri, membangun kemitraan, dan menjadi manusia pembelajar. “Mereka juga mendapatkan materi dari beberapa narasumber internasional terkait Mental Model, U theory, System Thinking maupun Human Literacy,” ujarnya.

 

Pendiri UID Cherie Salim mengemukakan, pihaknya merasa bangga dilibatkan dalam program Co-CLASS ini, terutama dengan adanya prototipe ide dalam upaya pengembangan industri nasional yang berdaya saing global di era digital. “Kami optimistis bahwa dengan adanya rasa saling percaya lintas sektor, yakni pemerintah, pelaku bisnis, dan akademisi, akan mampu melewati tantangan dan menggambil peluang di era industri 4.0 atau ekonomi digital,” tandasnya.

 

Industri tetap tumbuh

 

Pada kesempatan yang sama, Menperin Airlangga merasa yakin bahwa kinerja industri manufaktur tetap tumbuh positif hingga akhir tahun 2018. Hal ini seiring dengan adanya peningkatan produktivitas dan ekspor pada sejumlah sektor strategis. “Misalnya di industri otomotif, pertumbuhannya masih cukup bagus baik dari segi konsumsi domestik maupun ekspor,” jelasnya.

 

Merujuk data Badan Pusat Statistik (BPS), tiga sektor manufaktur yang mampu melampaui pertumbuhan ekonomi sebesar 5,15 persen di triwulan III-2018, yakni industri tekstil dan pakaian yang tumbuh mencapai 10,17 persen, industri makanan dan minuman berada di level 8,10 persen, serta industri alat angkutan tembus 5,37 persen. “Berdasarkan Making Indonesia 4.0, sektor tersebut akan menjadi pionir dalam penerapan industri 4.0,” imbuhnya.

 

Pada periode yang sama, industri pengolahan masih memberikan kontribusi terbesar dalam struktur produk domestik bruto (PDB) nasional dengan porsi mencapai 19,66 persen. “Sektor manufaktur kita termasuk yang memberikan nilai tambah cukup tinggi di tingkat global. Menurut laporan World Bank, value added manufacture kita berada di peringkat ke-4 dunia,” ungkap Menperin.

 

Sementara itu, menurut survei Nikkei dan IHS Markit, Purchasing Managers’ Index (PMI) Manufaktur Indonesia pada November 2018 sebesar 50,4. Angka di atas 50 masih menunjukkan level ekspansif. Di tingkat ASEAN, PMI Manufaktur Indonesia menduduki peringkat ke-4 melampaui capaian Thailand (49,8), Malaysia (48,2), dan Singapura (47,4).

 

Oleh karena itu, pemerintah fokus mendorong industrialisasi di sektor manufaktur dan terus menggenjot program hilirisasi guna meningkatkan nilai tambah bahan baku dalam negeri.“Bapak Presiden telah meminta kepada pelaku usaha melakukan industrialisasi dan hilirisasi untuk memperbaiki defisit transaksi berjalan. Ekspor bahan mentah harus dikurangi secara bertahap,” ujarnya.

 

Selain dongkrak nilai tambah, hilirisasi industri juga memacu penyerapan tenaga kerja dan penerimaan negara dari ekspor. “Tidak ada satu negara maju di dunia yang tanpa melalui industrialisasi,” imbuhnya. UNIDO juga mengemukakan, Indonesia termasuk dari 4 negara Asia yang memiliki nilai tambah sektor manufakturnya tertinggi di dunia. “Jadi, kita bersama China, Jepang, dan India,” tutur Airlangga.

(Nur)

Link Banner Link Banner Link Banner
Facebook Comments

Check Also

MENJAMURNYA KORUPSI DI LAHAT GRPK LAPOR KPK RI

Komline, Jakarta– Dengan hadirnya salah satu ORMAS di kabupaten Lahat, yang tanpa hentinya terus melakukan …