Home / Curhat Om / Komline Berbagi Cerita : Kereta Hantu Manggarai

Komline Berbagi Cerita : Kereta Hantu Manggarai

Link Banner Link Banner

Komline,

Pengalaman mistis bisa saja terjadi oleh siapapun dan dimana pun. Termasuk pengalaman seorang penjaga lintasan rel Kereta Api.
Disini Mimin akan menceritakan kisah hantu kereta Manggarai.

Suatu hari sebut saja Sutrisno, adalah salah satu saksi mata yang memastikan melihat kereta hantu manggarai. Sutrisno tidak lain adalah petugas penjaga pintu perlintasan Kereta Api di area Bukit Duri, Jakarta Selatan. Di hari itu, Sutrisno kebagian bertugas pada malam hari. Ia dikagetkan oleh suara sirine pintu perlintasan yang tiba-tiba berbunyi, tanda hendak ada kereta api melintas. Hal ini dirasa sangat aneh, karena saat itu jam masih menunjukkan pukul 04.00 pagi dan belum ada kereta api yang dijadwalkan melintas. Belum hilang rasa heran Sutrisno, tiba-tiba sebuah rangkaian kereta melaju di hadapannya dari arah Bogor. Bertambah lagi keheranannya saat melihat secara langsung bahwa kereta yang menarik 4 gerbong itu tidak tampak satu orangpun di dalamnya, baik penumpang atau masinis. Gerbong kereta pun terlihat dalam kondisi gelap, padahal harusnya lampu dalam garbing dinyalakan jika kereta api melintas di saat hari gelap.

Zainal Abidin, selaku Kepala Bagian Hubungan Masyarakat PT KA Daop Jabotabek juga mengaku terheran-heran dibuatnya. Zainal mengemukakan bahwa teknis jadwal operasional kereta tersebut harusnya baru diberangkatkan pada pukul 05.00 pagi, dan anehnya lagi LA tersebut meluncur tanpa adanya pasokan aliran listrik sama sekali.

Kisah yang kurang lebih serupa juga pernah diceritakan oleh salah seorang warga bernama Slamet. Ketika itu, Slamet dihampiri oleh seorang pemuda yang mengaku mahasiswa dan baru turun dari KA pada pukul 23.30 malam. Pemuda itu tampaknya sedang kebingungan mencari angkutan berupa becak, ojek, atau angkot, karena hari sudah terlalu malam. Awalnya Slamet merasa heran karena merasa tidak ada kereta yang berhenti di Stasiun Depok saat pemuda ini turun. Slamet yang sudah hapal tentang jadwal KRL mengatakan bahwa jadwal terakhir KRL dari Jakarta di Depok adalah pukul 22.00 malam, setelah itu tidak ada lagi KRL yang melintas sesudahnya. Setelah mendengar penjelasan dari Slamet, pemuda ini semakin yakin bahwa kereta yang dinaikinya bukan kereta biasa. Mahasiswa ini bercerita kepada Slamet tentang beberapa keanehan di kereta yang dinaikinya barusan. Diantaranya keadaan gerbong kereta yang sangat sunyi, dan semua penumpang yang ada di kereta tersebut tampak menggunakan baju putih.

Saat berada di dalam kereta, pemuda ini sempat meminjam Koran pada seorang penumpang lain di kereta dan lupa mengembalikannya karena terburu-buru turun di Stasiun Depok Baru. Koran ini masih dibawa oleh si pemuda tersebut. Demi meyakinkan dirinya dan pemuda yang ada di depannya, Slamet lalu menghampiri Arief Rachman Hakim, penjaga perlintasan kereta di jalan. Ia kemudian menceritakan hal yang dialami oleh pemuda tersebut kepada Arief. Saat Slamet memperlihatkan Koran yang dibawa pemuda tadi, betapa terkejutnya mereka karena Koran tersebut ternyatan terbitan tahun 1953. Si Pemuda yang awalnya yakin dan bersikeras bahwa Ia menaiki sebuah kereta akhirnya terkulai lemas menyadari kereta yang ditumpanginya benar-benar adalah Kereta Hantu.

 

(Yosa Benfika)

Link Banner Link Banner Link Banner
Facebook Comments

Check Also

Keluhan Warga Sekitar Jalan Cor Beton Batu Kuning Yang Rusak

Komline, Ogan Komering Ulu. Apakah Anda merasa nyaman apabila setiap hari harus melewati jalan rusak …