Home / Berita Tokoh / Masinton Minta Jokowi Reshuffle Menteri yang Tak Punya Parpol Tapi Ambisi Nyapres

Masinton Minta Jokowi Reshuffle Menteri yang Tak Punya Parpol Tapi Ambisi Nyapres

google.com, pub-5445025501323118, DIRECT, f08c47fec0942fa0

Politikus PDIP yang juga anggota DPR RI  Masinton Pasaribu meminta Presiden Joko Widodo atau Jokowi melakukan perombakan kabinet atau reshuffle. Ia meminta agar menteri non-partai politik yang berambisi mencalonkan diri sebagai calon presiden harus diganti atau direshuffle.

“Jadi lihat memang harus segera dilakukan lah itu dilakukan reshuffle. Jadi reshuffle ini jangan sebagai sebuah wacana saja,” kata Masinton dalam diskusi bertajuk ‘Jangan Pegel Tunggu Rehsuffle’ secara daring, Sabtu (11/6/2022).

Menurut politikus PDIP tersebut, reshuffle tersebut harus dilakukan agar kementerian atau lembaga bisa bekerja secara fokus. Ia mengatakan, menteri yang harus direshuffle adalah menteri yang kebelet untuk nyapres.

“Ya tadi lah yang saya sebut itu menteri yang kebelet nyapres copras capres. Itu gaperlu kita sebut ntar gede kepala sama aja kita mengampanyekan dirinya kalau kita sebut. Orang tampangnya udah ada dimana-mana kok. Ga punya partai politik tapi nyalon gitu loh,” ungkapnya.

Ia menilai jika menteri-menteri yang mempunyai latar belakang sebagai ketua umum partai wajar untuk mencalonkan diri sebagai capres. Sebab memang diamanatkan partai.

Namun, menurutnya, ada satu menteri non-partai politik terus melakukan manuver dengan memasang fotonya dimana-mana.

“Orang ini gapunya partai majang poto dimana-mana. Majang prestasi bukan majang foto yang harusnya dipajang kan prestasi,” tuturnya.

Lebih lanjut, Masinton menyampaikan, hal lain yang juga harus didorong untuk direshuffle terkait menteri yang tak bisa mengurusi masalah minyak goreng.

“Terus terkait hajat hidup orang banyak mengatasi kelangkaan persoalan minyak goreng terus masalah-msalah pupuk itu juga,” tandasnya.

Sebelumnya, Presiden RI Joko Widodo atau Jokowi mengatakan, bahwa dalam Juni 2022 ini dirinya belum berpikir untuk melakukan reshuffle atau perombakan kabinet pemerintahannya.

Hal itu ia tegaskan lantaran berkembang isu Presiden bakal melakukan perombakan kabinet pemerintahan pada Rabu 15 Juni 2022 pekan depan.

“Belum, belum (reshuffle),” kata Jokowi usai meresmikan Masjid At Taufiq di Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Rabu (8/6/2022).

Untuk diketahui, saat ini, beredar kabar angin yang menyebut bahwa reshuffle itu akan dilakukan Jokowi pada pertengahan bulan, yakni 15 Juni 2022.

Menanggapi isu tersebut, Mensesneg Pratikno sebelumnya mengatakan, akan ada bocoran apabila memang sudah ada agenda terkait reshuffle. Namun untuk kabar yang menyebut reshuffle tanggal 15 Juni 2022, Pratikno tidak menegaskan apapun.

“Ya nanti kalau sudah ada jadwal, bocorin dikit-dikit,” kata Pratikno.

Gaung reshuffle kabinet kerap beredar. Reshuffle tersebut diembuskan karena adanya menteri yang kinerjanya dianggap tidak memenuhi ekpektasi masyarakat.

Dari beberapa hasil survei yang dilakukan, sejumlah menteri bahkan pernah disebut-sebut masuk dalam daftar reshuffle.

Tak hanya itu, faktor lain yang berembus menyebutkan karena bergabungnya Partai Amanat Nasional (PAN) dalam koalisi pemerintahan beberapa waktu lalu.

Kala itu, santer beredar sejumlah nama politisi PAN yang akan masuk ke dalam kabinet. (Sumber: Suara.com)

Facebook Comments

Check Also

Harda Belly : Kajati Sumsel Yang Baru Punya PR Besar Tuntaskan Laporan Dugaan Korupsi Proyek Tahun Jamak Ogan Ilir 2007-2010

google.com, pub-5445025501323118, DIRECT, f08c47fec0942fa0Sarjono Turin ditunjuk Jaksa Agung ST Burhanuddin menjadi Kepala Kejaksaan Tinggi (Kajati) …