Home / Inspirasi / Presidium Rakyat Menggugat (PRM) di depan Gedung Mahkamah Agung

Presidium Rakyat Menggugat (PRM) di depan Gedung Mahkamah Agung

Link Banner

Komline-Jakarta-Presidum Rakyat Menggugat menyatakan hal ketidak percayaan kepada para penegak hukum terkait dengan vonis Meiliana dalam kasus penodaan agama yang terjadi di pengadilan Negeri Tanjung Balai, Sumatera Utara (Sumut).

Hal tersebut di nyatakan oleh Presidium Rakyat Menggugat (PRM). Di depan gedung Mahkamah Agung (MA) Jalan Merdeka Utara Jakarta Pusat, Rabu (12/9/2018).

Kasus yang terjadi terhadap Meiliana adalah Preseden untuk peradilan yang begitu lemah oleh intervensi pihak non hukum .

Terlepas dari masalah minoritas dan mayoritas juga unsur intoleransi yang sangat kental, Presidium Rakyat Menggugat sangat terusik dan terbeban atas proses peradilan yang TIDAK ADIL yang di sodorkan ke masyarakat.

Apabila kasus ini tidak di hentikan, ada kemungkinan akan terjadi lagi pembakaran rumah ibadah, fasilitas umum,kendaraan umum yang di lakukan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab, karena hukumannya yang sangat ringan, cuma satu bulan, Celaka….!

Presidium Rakyat Menggugat, atas nama rakyat yang peduli pada bangsa dan negara Indonesia yang tercinta dan menjunjung tinggi pancasila, khususnya di sila kelima “Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia” menyatakan Mosi tidak percaya kepada aparat penegak hukum baik yang terlibat langsung maupun tidak terlibat langsung dalam pemeriksaan perkara Meiliana,apalagi ada korban lain yaitu ada 4 orang anak yang di bawah umur dan perlu asuhan ibunya.

Sebelum kepercayaan publik terhadap institusi pengadilan semakin jatuh ke titik nadi,  badan peradilan segera untuk melakukan PEMBENAHAN. Jika tidak, hukum hanya akan mengabdi pada dirinya sendiri dan bukan mengabdi pada manusia dan keadilan.

Humas (PRM) Sisca Rumondor menyatakan, Ini adalah merupakan  bukan hanya kasus Meilliana tapi lebih kepada peringatan kepada kita bangsa Indonesia . Mari kita jaga Indonesia, mari kita jalankan pancasila, pancasila bukan hanya slogan tapi harus di terapkan di kehidupan kita, semua itu yang menjadi Presidium Rakyat Menggugat.

Bukan karena masalah tidak keadilan yang terjadi di Tanjung Balai, Di sini kami ingin memberikan suatu Warning kepada Mahkamah Agung (MA) atau kepada siapa pun yang memproses soal perkara ini. Ini adalah Presiden yang sangat buruk, bila ini tidak di hentikan, apa jadinya kalau ada orang yang tidak suka terhadap sesuatu. Lalu tiba-tiba langsung membakar, langsung merusak dan hanya di berikan hukuman yang sangat ringan. Apakah tidak sebuah kehancuran buat negara ini.”tegas Sisca Rumondor”

 

(Idair Komline)

Link Banner
Facebook Comments

Check Also

PNS OKU Timur Merasa Dipaksa Beli Beras Sisa Asian Games 2018

Komline, OKU Timur – Pegawai Negeri Sipil (PNS) Kabupaten OKU Timur merasa terpaksa beli beras …