Home / Berita Tokoh / Siswa Belajar di Rumah, Bupati Dodi Reza Alex Persilahkan Guru Ajarkan Materi Sosialisasi Covid-19

Siswa Belajar di Rumah, Bupati Dodi Reza Alex Persilahkan Guru Ajarkan Materi Sosialisasi Covid-19

Link Banner

SEKAYU-, – Siswa belajar di rumah bagi Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) di Musi Banyuasin ( Muba) diperpanjang hingga 13 April mendatang. Langkah ini diambil demi memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Muba. Perpanjangan masa belajar di rumah ini dilakukan secara serius oleh sejumlah sekolah di Muba. Sesuai himbauan Bupati Musi Banyuasin Sumatera Selatan , Dr H Dodi Reza Alex Noerdin langkah belajar di rumah bagi siswa semata demi keselamatan dan kesehatan siswa ajar.

Untuk sistem pembelajaran para siswa, Pemkab Muba melalui Disdikbud memberikan kebebasan kepada sekolah sesuai situasi dan kondisi siswa ajar dan wilayah.
” Hingga saat ini kita ambil kebijakan sesuai Edaran Kemendikbud, Tim Gugus Tugas dan arahan Bupati Muba, siswa belajar di rumah dan masuk sekolah lagi pada Senin, 13 April mendatang. Ini keuputusan sampai saat ini dan akan diperbarui sesuai kondisi,” terang Kadisdikbud Muba, Musni Wijaya, Senin, (30/03/2020).

Dirinya juga memberikan kebebasan untuk sistem pembelajaran siswa. ” Kita utamakan materi belajar tentang apa itu virus corona, bagaimana sifatnya, hingga pola pencegahan. Selain tugas rutin pelajaran semisal matematika dan lainnya, siswa juga diberi pengertian sekaligus sosialisasi Covid-19,” tambah Musni.

Anjuran dan kebebasan sistem pembelajaran ini terbukti diikuti sejumlah sekolah di Muba. Ada yang melakukan sistem belajar dengan video conference, sistem grup WhatsApp sekolah dan ada yang melalui pesan singkat dan media sosial lainnya.

Inan, siswi SLTP 6 Sekayu, tetap mengikuti pelajaran dengan sistem pembelajaran jarak jauh ( PJJ).
“Caranya, kami terhubung lewat grup WhatsApp sekolah. Guru mengabsen sesuai pelajaran setiap harinya. Kami diberi tugas dan mengerjakan soal di buku tulis. Selanjutnya difoto dan hasil jawaban atau tugas itu kami kirimkan kepada guru kelas,” jelas dia saat ditemui sedang belajar di depan laptop, Senin.

Cara tersebut menurutnya nyaman dan tidak masalah. “Hanya kurang biasa saja. Juga tidak seseru bejalar di kelas. Tapi kita kan ikut anjuran Pemkab Muba lewat Dikbud Muba. Begitu kata guru kami,” tambah dia.

Di SD IT Anuriyah, Sekayu sistem serupa juga dilakukan. Siswa diberi tugas dan diharuskan mengikuti jadwal yang telah ditetapkan. Hanya saja, PJJ di SDIT tidak seketat di tingkat SLTP.

“Bun, semoga anak-anak tetap mengikuti kelas online. Walau telat ngumpul. Ikuti saja kelasnya agar anak-anak tidak telat materinya. Jadi seandainya nanti ujian kenaikan diambil dr portofolio anak, guru-guru ada bukti tugas anak-anak,” tulis seorang guru dalam WA Grup sekolah pada Jumat lalu.

Sedangkan untuk tugas ketrampilan atau prakarya, sejumlah sekolah menerapkan sistem kerjasama PJJ secara jujur dan terbuka.
“Kami diberi tugas membuat video, poster dan ajakan sosialisasi pencegahan Covid19. Nah sejak proses awal, setengah jadi hingga rampung kami abadikan. Semua urutan kerja kami posting kepada guru. Jadi bukan hanya hasil yang dinilai tapi metode, keaslian dan kejujuran mengerjakan tugas sepertinya ikut dinilai,” terang Rani, Senin kemarin.

Sumber : (BeritaMuba)

Link Banner
Facebook Comments

Check Also

Bagi Takjil, Cara RA Bina ‘Ilmi Tanamkan Jiwa Sosial kepada Muridnya.

Tugumulyo– Memasuki akhir Ramadhan 1441 Hijriyah (2020), para guru dan siswa-siswi dari Lembaga Raudhatul Athfal …

%d bloggers like this: