Home / Seputar Daerah / KLHK Dorong Peran Serta Masyarakat Cegah Kebakaran Hutan dan Lahan Melalui Pelatihan Praktik dan Pembangunan Demplot Penyiapan Lahan Tanpa Bakar (PLTB)

KLHK Dorong Peran Serta Masyarakat Cegah Kebakaran Hutan dan Lahan Melalui Pelatihan Praktik dan Pembangunan Demplot Penyiapan Lahan Tanpa Bakar (PLTB)

(Muara Enim, 13 Januari 2022)- Direktorat Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan KLHK, bekerjasama dengan International Tropical Timber Organization (ITTO) dan Balai Pengendalian Perubahan Iklim dan Kebakaran Hutan dan Lahan Wilayah Sumatera kembali mendorong peran serta masyarakat dalam pencegahan kebakaran hutan dan lahan melalui penyelenggaraan kegiatan Pelatihan Praktik dan Pembangunan Demplot Penyiapan Lahan Tanpa Bakar (PLTB), khususnya di Kelurahan Gelumbang, Kab. Muara Enim pada tanggal 12-13 Januari 2022.

Penyelenggaraan kegiatan pelatihan ini dimaksudkan untuk memberikan alternatif penyiapan/pengolahan lahan bagi masyarakat, di tengah kebijakan Pemerintah terkait larangan melakukan pembakaran lahan, serta sebagai bentuk edukasi bagi masyarakat dalam mendukung pencegahan kebakaran hutan dan lahan.

Bekerjasama dengan Koordinator Daops Provinsi Sumatera Selatan serta Daops MA Sumatera XVI/Lahat, serta Pemerintah Desa setempat, pelaksanaan kegiatan ini mencakup 2 (dua) hal, pelatihan praktik PLTB dan pembangunan demplot PLTB, dengan total jumlah peserta pelatihan sebanyak 30 orang, yang berasal dari unsur Masyarakat Peduli Api/masyarakat lokal, tokoh masyarakat, Manggala Agni, dan Pemerintah Desa.

Tidak ketinggalan, kegiatan ini turut mengundang OPD setempat (BPBD, Dinas Pertanian, Dinas Koperasi dan UKM, dan Dinas Lingkungan Hidup), Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH), Pemerintah Desa, termasuk dari unsur Kepolisian dan TNI.

Pelibatan para pihak tersebut dimaksudkan untuk mendorong partisipasi dan kontribusinya lebih lanjut dalam rangka keberlanjutan pelaksanaan kegiatan pembangunan demplot PLTB yang mendukung pencegahan kebakaran hutan dan lahan.

Kegiatan pelatihan praktik pltb bagi masyarakat dan pembangunan demplot pltb ini secara resmi dibuka oleh Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan, yang diwakili oleh Anis Aliati.

Dalam sambutannya, Anis menyampaikan perubahan paradigma pemerintah dalam pengendalian kebakaran hutan dan lahan, belajar dari kejadian kebakaran hutan dan lahan yang masif pada tahun 2015.

Dimana perubahan paradigma tersebut tidak lagi menitikberatkan pada upaya penanggulangan/pemadaman kebakaran, namun lebih mengedepankan pencegahan kebakaran hutan dan lahan, serta pelibatan semua pihak dalam pengendalian kebakaran, termasuk masyarakat lokal.

Anis juga menambahkan bahwa hampir 99% penyebab kebakaran hutan dan lahan di Indonesia berkaitan dengan aktivitas manusia (antropogenik).

Salah satu bentuknya, antara lain berupa praktik penyiapan/pengolahan lahan dengan melakukan pembakaran.

Sejalan dengan arahan Presiden terkait mengedepankan aspek pencegahan, adanya suatu alternatif penyiapan lahan tanpa bakar yang ramah lingkungan menjadi suatu keniscayaan.

Alternatif teknologi pltb yang diajarkan dalam pelatihan ini bukanlah suatu metode yang rumit, kompleks dan berbiaya mahal.

“Masalah kebakaran hutan merupakan masalah bersama, sehingga upaya penyelesaiannya pun menjadi tanggung jawab semua pihak. Sinergi dan kolaborasi semua pihak harus selalu ditingkatkan, baik Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, TNI, Kepolisian, termasuk masyarakat dan lembaga internasional”, papar Anis.

Facebook Comments

Check Also

OTT di Bekasi, Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi Ditangkap KPK

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menangkap Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi dalam operasi tangkap tangan (OTT), …

%d bloggers like this: